Tata Tertib Pesantren Putri

بســـــم الله الرحمن الرحـــــيم

         Dalam rangka upaya Pesantren Darussa’adah mencetak dan membentuk Insan yang sholehah, berilmu, beramal, bertaqwa, berakhlaq luhur, disiplin, tanggung jawab, berpendirian dan berkepribadian yang baik. Maka ditetapkan peraturan dan tata tertib sebagai berikut :

 

                                                                                                     PASAL I                                                                                                    TENTANG LANDASAN

Setiap santri diwajibkan mengamalkan hal-hal yang mampu dilaksanakan dari ajaran-ajaran Islam yang jelas bersumber dari Al Qur’an dan Hadits.

 

                                                                                              PASAL II                                                                                            TENTANG KEWAJIBAN

Setiap santri di wajibkan :

  1. Sholat lima waktu secara berjama’ah.

  2. Ikut serta belajar pada jam-jam belajar, yang telah ditentukan.

           Dan semua kegiatan pesantren lainnya.

  1. Berbahasa Arab bagi santri yang sudah mampu.

  2. Menjaga kesehatan badan, kebersihan dan ketertiban di dalam dan di luar kamar, di ruang belajar, dan di dalam komplek pesantren umumnya.

  3. Memakai baju muslimah, panjang, tidak ketat, rapi, tidak memakai baju yang bertuliskan kata – kata yang tidak pantas dan selalu memakai celana panjang.

  4. Memakai seragam saat sekolah ataupun diniyah, yang telah disesuaikan dengan jadwalnya, dengan rapi, bersih dan memakai Pin

  5. Menghormati dan berprilaku baik terhadap semua orang.

  6. Ketika dibunyikan bel (tanda masuk) sudah harus berada di dalam kelas masing – masing.

  7. Memakai kerudung yang rapi ketika keluar kamar.

  8. Membawa kartu izin ketika pulang / kembali, (keluar /masuk) pondok pesantren dan atas izin pengasuh.

  9. Harus memakai baju hitam, berkaos kaki dan bercadar ketika keluar dari pesantren.

  10. Memiliki kartu tanda anggota (kartu pelajar / kartu tanda santri putri) pondok pesantren.

  11. Bagi wali santri yang mengunjungi / menjemput putrinya, diharuskan membawa kartu mahrom yang didapatkan dari pesantren, dan apabila kartu hilang diharap untuk segera melapor untuk diganti kartu yang baru. Bagi yang tidak mempunyai kartu mahrom tidak di perkenankan menemui santri wati.

  12. Bagi wali santri diperkenankan untuk mengunjungi putrinya setelah sholat jum’at, dan tidak diperkenankan sebelum sholat jum’at. 

 

                                                                                            PASAL III                                                                                             TENTANG LARANGAN

  1. Berada di tempat-tempat yang tidak layak.

  2. Masuk kerumah tetangga pondok.

  3. Memakai barang orang lain tanpa izin (ghosob).

  4. Mengambil sesuatu yang bukan hak miliknya ( Mencuri ).

  5. Memakai pakaian yang tidak wajar, antara lain: berlengan pendek, rok pendek, U Can See, dan lain-lain. (yang dianggap tidak layak).

  6. Berkelahi dan main hakim sendiri.

  7. Mempunyai rambut yang terlalu panjang dan memanjangkan kuku.

  8. Bersemir (mewarnai rambutnya).

  9. Memasuki kamar yang bukan kamarnya.

  10. Mempersilahkan orang lain masuk kamarnya tanpa izin dari pengurus.

  11. Menjual pakaian atau hak-hak miliknya.

  12. Menyimpan barang berharga di kamarnya.

  13. Membawa Hand phone (HP), MP3, radio, tape recorder, kartu, catur, peralatan musik, dan sebagainya.

  14. Memakai perhiasan yang berlebihan, kecuali anting-anting.

  15. Membaca buku – buku porno atau komik – komik (Tidak Berguna).

  16. Di jenguk / dijemput selain mahramnya, ( nama – nama yang telah terdaftar).

  17. Pulang ke rumah tanpa izin Pengasuh.

  18. Berhubungan dengan selain mahramnya baik melalui telefon,

           surat, ataupun media lainnya.

  1. Berhubungan tidak layak dengan sesama jenis sampai melalui batas.

  2. Dilarang berbicara kotor dan berteriak-teriak.

  3. Dilarang merusak fasilitas dan peralatan pesantren.

  4. Dilarang melantunkan nyanyian yang tidak bernafaskan islam.

 

                                                                                                PASAL IV                                                                                                TENTANG SANKSI

  1. Dikenakan sanksi sesuai dengan pelanggarannya.
  2. Surat peringatan dan panggilan orang tua.
  3. Dikembalikan lagi terhadap orang tuanya, jika telah melampui batas ketentuan (scores)

 

                                                                                     PASAL V                                                                                    PERATURAN  TAMBAHAN

  1. Bagi pengunjung / wali santri putri wajib berbusana muslimah.
  2. Wali santri putri tidak diperkenankan memasuki kamar santri, tapi harus berada di ruang tunggu yang sudah disiapkan.
  3. Bapak / wali santri putri (laki-laki) hanya, diperkenankan berada di pos jaga
  4. Waktu berkunjung hanya hari jum’at setelah dzuhur
  5. Ketika berkunjung supaya menemui pengasuh atau pengurus untuk menanyakan perkembangan putrinya.
  6. Bagi wali santri (pengunjung) dilarang mengambil gambar dengan alat apapun.
  7. Membawa surat kesehatan, hasil tes urin, dan sebagainya, jika ingin mendaftarkan anaknya.

                                                                                                    PASAL VI                                                                                                       Pembagian Waktu Harian